Tahun Ini, Target Penjualan Emas ANTM Mencapai Hingga 32 Ton
Nasional

Tahun Ini, Target Penjualan Emas ANTM Mencapai Hingga 32 Ton

Finroll.com — Sepanjang tahun 2019, PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) sedang berupaya keras mencapai target penjualan emas hingga 32 ton.

Tahun ini, ANTM mematok target produksi emas sama dengan tahun lalu, yakni sebesar 2 ton. Sementara target penjualan emas ANTM mencapai 32 ton, menanjak 23% dari realisasi tahun lalu seberat 26 ton.

Arie Prabowo Ariotedjo, selaku Direktur Utama ATNM mengatakan, ada beberapa strategi untuk mencapai target tersebut. Salah satunya adalah menggenjot penjualan emas melalui reseller.

“Kami juga secara berkelanjutan mendekatkan produk Logam Mulia (LM) kepada pelanggan melalui aktivitas  open booth  di lokasi strategis,” jelas Arie seperti dikutip Kontan, Senin (29/7/2019).

ANTM mencatatkan pada kuartal pertama tahun ini, penjualan dari unit logam mulia mencapai 6,3 ton. Sementara penjualan ekspor dari tambang emas Pongkor sebesar 350 kilogram (kg) atau meningkat 17% dibandingkan dengan periode sama tahun lalu.

Segmen emas secara total masih berkontribusi paling besar terhadap pendapatan ANTM yang juga anggota indeks Kompas 100 ini. Pada kuartal I-2019, produk emas membukukan penjualan Rp 3,94 triliun atau 63% terhadap total penjualan ANTM.

Meski demikian, manajemen  ATNM menyadari saat ini cadangan emas di tambang Pongkor, Bogor, Jawa Barat, semakin menipis. Oleh karena itu,  ANTM berupaya menambah cadangan emas.

Hingga akhir tahun lalu, cadangan logam emas ATNM setara 19 ton logam emas dan sumberdaya setara 42 ton emas. Jadi, selain rajin mengeksplorasi wilayah yang mereka miliki, ANTM juga membuka peluang untuk mengakuisisi tambang emas lain.

“Akuisisi tambang emas memang menjadi salah satu opsi kami, selain kegiatan eksplorasi. Namun, saat ini rencana akuisisi tersebut masih dalam tahap  desk study ,” ungkap Arie.

Sebagai catatan, berdasarkan data seperti dikutip Bisnis, ANTM mengalokasikan belanja modal senilai Rp3,4 triliun pada 2019, meningkat sedikit dari anggaran 2018 sebesar Rp3,3 triliun.

Dalam jangka panjang perseroan juga menyiapkan tiga proyek penghiliran dengan nilai investasi US$2,2 miliar. Hal ini bertujuan menunjang strategi bisnis ATNM yang tidak lagi menjual bijih mineral pada awal 2022.

Perinciannya ialah proyek nikel di Pulau Gag, Raja Ampat, Papua Barat senilai US$1 miliar, proyek Nickel Pig Iron (NPI) Blast Furnace di Halmahera Timur dengan investasi US$350 juta, dan proyek Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) di Mempawah, senilai US$850 juta.(red)
Artikel Asli

Leave a Comment

Ryquell Armstead Womens Jersey