Connect with us

Makro Ekonomi

Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2020 Diprediksi Minus 2,2 Persen

Proyeksi tersebut didasarkan pada asumsi bahwa sektor-sektor perekonomian Indonesia akan dibuka sepenuhnya mulai dari kuartal IV/2020 dan pemerintah tidak lagi memberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) seperti pada kuartal II/2020.

FINANCEROLL.COM — Pertumbuhan ekonomi Indonesia diprediksi akan mengalami pertumbuhan negatif pada 2020, menyusul realisasi di kuartal kedua yang tercatat minus 5,32 persen secara year-on-year (yoy).

Peneliti Ekonomi Senior Institut Kajian Strategis (IKS) Universitas Kebangsaan Republik Indonesia Eric Alexander Sugandi sebelumnya memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada akhir tahun akan turun 1,0 persen.

“Dengan memperhitungkan data [PDB0 Produk Domestik Bruto Indonesia pada triwulan II/2020, IKS merevisi proyeksi angka pertumbuhan ekonomi Indonesia untuk tahun 2020 ke -2,2 persen,” katanya dalam kajian ekonomi yang dikutip Bisnis, Senin (10/8/2020).

Eric menyampaikan proyeksi tersebut didasarkan pada asumsi bahwa sektor-sektor perekonomian Indonesia akan dibuka sepenuhnya mulai dari kuartal IV/2020 dan pemerintah tidak lagi memberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) seperti pada kuartal II/2020.

Meski demikian, menurutnya ekonomi Indonesia masih berpeluang tumbuh positif secara kuartalan pada kuartal III dan IV tahun ini walaupun angka secara tahunan (yoy) akan negatif.

Sebagaimana diketahui, ekonomi Indonesia mengalami kontraksi sebesar 4,19 persen quarter to quarter (qtq) atau terkontraksi 5,3 persen yoy pada kuartal II/2020.

Berdasarkan lapangan usaha, sektor transportasi dan pergudangan, serta sektor industri pengolahan merupakan penyumbang utama kontraksi ekonomi pada kuartal kedua tahun ini.

Sementara dari sisi permintaan, konsumsi rumah tangga dan pembentukan modal tetap bruto merupakan penyumbang utama kontraksi ekonomi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Makro Ekonomi