Connect with us

Logam Mulia

Harga Emas Dunia Sejengkal Lagi ke US$ 1.900/Oz

 

Jakarta – Harga emas dunia sempat mencapai level tertinggi dalam tiga pekan terakhir tiga minggu, pada perdagang hari Selasa (7/12/2020). Harga emas tampaknya sedang menuju ke level $ 1.900 troy ons di tengah ekspektasi bahwa Kongres AS akan menyetujui anggaran baru untuk pandemi virus corona.

Pada perdagangan pagi ini, harga emas dunia berada pada kisaran harga US$ 1.875,90 atau naik tipis 0,02% dibanding perdagangan hari sebelumnya.

Partai Demokrat di DPR AS dan Senat telah berusaha sejak pekan ini mulai menyetujui secara spesifik rencana bantuan fiskal bipartisan senilai $ 908 miliar yang diusulkan pekan lalu.

Kedua belah pihak tampaknya masih jauh dari kesepakatan pada Selasa ketika Pemimpin Mayoritas Republik Mitch McConnell mencoba untuk mencabut perlindungan kewajiban dan bantuan negara dalam paket yang sangat penting bagi perjuangan Demokrat.

Kemunduran itu, tak menghentikan kenaikan harga emas berjangka dua hari berturut-turut dan kelima dalam enam sesi sejak penyelesaian negatif terakhir logam kuning pada 30 November.

Dalam perdagangan Selasa, emas untuk pengiriman Februari di Comex New York ditutup naik $ 8,90, atau 0,5%, menjadi $ 1.874,90 per ounce. Ini mencapai sesi tertinggi $ 1,879.75 – puncak dalam tiga minggu.

Harga spot emas, yang mencerminkan perdagangan real-time dalam bullion, naik $ 7,96, atau 0,4%, menjadi $ 1.870,62 pada pukul 15:50 ET (20:50 GMT).

“Emas sangat ingin kembali di atas level $ 1.900, tetapi mungkin perlu melihat Pemimpin Mayoritas Senat McConnell menawarkan cabang zaitun kepada Demokrat,” kata Ed Moya, analis di OANDA New York.

“Demokrat telah turun dari proposal stimulus lebih dari $ 2 triliun menjadi sekitar $ 900 miliar. Emas siap untuk naik lebih jauh, tetapi mungkin berjuang sampai kebuntuan stimulus menunjukkan beberapa tanda berakhir. ”

Emas muncul dari salah satu aksi jual paling brutal setelah terobosan dinamis dalam vaksin Covid-19 dan potensi ketersediaannya sebelum Natal menyebabkan kehabisan uang di safe-havens.

Logam kuning kehilangan sekitar 6% dari nilainya pada bulan November, terbesar selama sebulan sejak 2016 dan jatuh ke wilayah $ 1.700. Investor dalam beberapa pekan terakhir mengarahkan uang sebagian besar ke pasar saham dan aset berisiko lainnya seperti minyak, karena mereka menyaksikan reli epik di tengah anggapan bahwa vaksin dan terapi akan segera mengakhiri penyebaran virus corona.

Meskipun tekanan terus berlanjut pada risiko, emas sebagai tempat berlindung naik lagi di tengah pembicaraan tentang upaya stimulus Covid-19 AS yang baru, yang malah memicu penurunan dolar, perdagangan alternatif ke logam kuning. Indeks Dolar mencapai level terendah enam tahun di 90,47 pada hari Senin.

Minggu lalu saja, emas Comex untuk Februari naik hampir $ 60, atau 3,3%. Itu adalah minggu terbaik logam kuning sejak pekan yang berakhir pada 30 Oktober dan menghapus sebagian besar dari penurunan hampir 5% minggu sebelumnya, yang merupakan penurunan mingguan terbesar sejak Juli.

Kongres AS awalnya mengesahkan pada Maret Coronavirus Aid, Relief and Economic Security (CARES) Act, yang mengeluarkan sekitar $ 3 triliun sebagai perlindungan gaji bagi pekerja, pinjaman dan hibah untuk bisnis dan bantuan pribadi lainnya untuk warga negara dan penduduk yang memenuhi syarat.

Namun, dalam beberapa bulan terakhir, Demokrat di Kongres telah terlibat dalam perdebatan sengit dengan Partai Republik di Senat tentang rencana bantuan berturut-turut untuk UU CARES. Perselisihan pada dasarnya telah mengenai ukuran stimulus berikutnya karena ribuan orang Amerika, terutama di sektor penerbangan, berisiko kehilangan pekerjaan mereka tanpa bantuan lebih lanjut.

Kebuntuan itu akhirnya dipecahkan pekan lalu setelah kelompok bipartisan Demokrat dan Republik mengajukan tagihan bantuan $ 908 miliar, yang telah dirundingkan oleh kedua belah pihak sejak itu.

Selain itu, pelemahan dolar AS akan membuat harga emas menjadi lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya, sehingga permintaannya berpeluang meningkat.

Indeks dolar AS saat ini masih di bawah 91, dan berada di dekat level terlemah dalam 2,5 tahun terakhir.

Hasil survei terbaru dari Reuters terhadap 72 analis menunjukkan, sebanyak 39% memprediksi dolar AS akan melemah hingga 2 tahun ke depan. Persentase tersebut menjadi yang tertinggi dibandingkan prediksi lainnya. Sebanyak 10% bahkan memperkirakan dolar AS masih akan melemah lebih dari 2 tahun ke depan.

Sementara itu, 15% melihat pelemahan dolar AS hanya akan berlangsung kurang dari 3 bulan dan setelahnya mulai bangkit. 14% meramal pelemahan berlangsung kurang dari 6 bulan, dan 22% lainnya kurang dari 1 tahun.

Artinya, ke depannya dolar AS diramal masih akan terus melemah yang memberikan tenaga bagi emas untuk kembali menguat.

Sumber Berita : CNBC Indonesia

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Logam Mulia