financeroll
Pasar Uang

Akibat Alasan Ini, Dolar Singapura Pukul Rupiah Pagi Ini

Jakarta, CNBC Indonesia – Jelang pengumuman neraca perdagangan Indonesia Agustus 2018, Rupiah melemah di hadapan dolar Singapura pagi ini. Hal itu didorong ekspektasi neraca perdagangan akan kembali defisit.

Pada Senin (17/8/2018), pukul 09:09 WIB, SG$ 1 pada pasar spot ditransaksikan di Rp 10.794,79. Rupiah melemah 0,24 % dibandingkan penutupan perdagangan akhir pekan lalu. Konsensus yang dihimpun oleh CNBC Indonesia memperkirakan, Indonesia akan mengalami defisit sebesar US$ 645 juta. Sementara, konsensus yang dihimpun oleh Reuters sebesar US$ 680 juta .

Angka itu memang lebih kecil dibandingkan defisit yang didapat pada Juli sebesar US$ 2,03 miliar. Namun, kinerja perdagangan yang masih defisit masih menumbuhkan pandangan negatif di mata investor. Di pihak lain, kinerja perdagangan Singapura justru sebaliknya.

Rilis data Statistic of Singapore melaporkan, Negeri Merlion meraih surplus hingga SG$ 6,75 miliar, jika di kurs dalam dolar AS sekitar US$ 9,29 miliar ( 1 SG$= US$ 1,3747). Aliran devisa yang masuk ke Singapura menjadi penilaian positif di mata investor, perekonomian Negeri Singa pun diperkirakan lebih tahan terhadap risiko eksternal dibandingkan Indonesia. Kondisi ini ikut berpengaruh terhadap pergerakan mata uang antar kedua negara.

Akibat pelemahan yang ada, harga jual dolar Singapura di beberapa bank nasional bertahan di atas Rp 10.900/US$. Berikut data kurs dolar Singapura di empat bank utama nasional hingga pukul 09:20 WIB: (Fauzan Al Fansuri )

Sumber : cnbcindonesia.com

Related posts

Pukul 10:00 WIB: Rupiah Masih Lemah di Rp 14.635/US$

admin

Pukul 14:00 WIB: Rupiah Masih Menguat 0,03% Terhadap US$

admin

Rupiah dibuka melemah ke Rp 14.835 per dollar AS

admin

Leave a Comment